KLUB BURUNG INDONESIA

Mengatasi murai yang terlanjur ngebatman/ngelowo

Salah satu sifat alami dari burung murai batu yang paling tidak disukai penggemar burung ini terlebih sewaktu di area lomba adalah burung yang ngelowo/ngebatman/ngalong atau burung murai akan mengembangkan sayapnya sambil bersuara kecil, biasanya burung akan turun ke dasar sangkar. Sifat yang muncul pada karakter murai batu tersebut masih belum bisa dipastikan apa yang menjadi penyebabnya akan tetapi disini kita akan mengenali dan mencoba mengatasi apa dan bagaimana mencegah munculnya perilaku "ngelowo" pada burung murai batu tersebut setidaknya bisa menguranginya.

Ada beberapa faktor yang mungkin menjadi salah satu penyebab burung murai batu menjadi "ngelowo" dan faktor faktor tersebut diantaranya :

  • Burung sedang / masih dorong bulu ekor dengan kata lain masih belum beres mabungnya.
  • Burung yang sedang dalam kondisi yang masih belum siap (baru beres mabung) langsung dipaksakan naik birahinya (dibawa lomba) hal yang demikian juga menjadi salah satu penyebab burung murai jadi bersifat "ngelowo/ngebatman"
  • Burung muda yang kalah mental atau usia burung masih belum siap untuk dibawa lomba.
  • Penjemuran yang berlebih juga bisa memicu burung murai batu jadi ngelowo
  • Karakter burung yang memang tidak bagus (mental jelek)
Lalu bagaimana pencegahan dan solusinya jika burung terlanjur memiliki sifat ngelowo tersebut?
  • Cobalah mengurangi pemberian jangkrik. karena jangkrik bisa memicu birahi burung menjadi naik terlebih dalam jumlah banyak.
  • Berikan cacing tanah untuk burung karena cacing dipercaya bisa meredam birahi burung yang berlebihan (OB) setiap pagi dan sore.
  • Mengumbar burung murai batu dalam kandang umbaran dengan jarak tangkringan yang berjauhan agar burung lebih banyak bergerak.
  • Mengurangi porsi penjemuran
  • Memberikan mandi malam
  • Sehari sebelum burung murai akan dibawa latihan atau lomba berikan jangkrik sebanyak 5-7 ekor dan jangan dulu dimandikan. dan tepat 30 menit sebelum dinaikan ke gantangan (nomor urutnya) burung terlebih dahulu disemprot tapi jangan terlalu basah dan langsung dikerodong.
  • Jangan pernah memaksakan untuk melombakan burung yang masih berusia muda
  • Jangan pernah memaksakan untuk melombakan burung yang terlihat mulai jatuh bulu (mau mabung)
  • Jangan pernah memaksakan untuk melombakan burung yang masih dorong ekor(belum beres mabung)
  • Jangan pernah memaksakan untuk melombakan burung yang baru beres mabung.
Jika hal tersebut masih berlanjut, sudah saatnya burung murai batu tersebut di tempel dengan burung murai batu betinanya untuk jangka waktu kurang lebih 1-1,5 bulan agar kepercayaan dirinya kembali muncul dan burung bisa jalan lagi diarena lomba. 
*rangkuman dari berbagai sumber


1 komentar :

Jacky junior valentino said...

Burung murai saya habis mabung dan fuLl dorong ekor sudah sebulan beres nya (sebulan dari full dorong ekor), apa sudah bisa untuk di trek ?..
Kalo burung dari karakter nya sdh ngelowo (bukan habis beres mabung, maupun bukan faktor usia), apa solusi mengatasinya ?..

Post a Comment